AUSTRALIA BANGUN PROYEK PERCONTOHAN PLTS KHUSUS UNTUK PRODUKSI EMAS


Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) off grid atau diluar jaringan listrik nasional Australia telah berhasil diselesaikan di tambang tembaga-emas DeGrussa. PLTS di daerah terpencil di Australia Barat ini menandai kekokohan industri tambang di Australia.

Proyek PLTS DeGrussa memiliki total daya 6 MW dengan lebih dari 34.000 panel surya photovoltaic (PV) dan dilengkapi baterai Lithium berkapasitas 1,8 MWh. Arena (Badan Energi Terbarukan Australia) mendukung proyek ini dengan memberikan dana hibah sebesar USD20,9 juta dari total kebutuhan investasi sebesar USD40 juta. Dana hibah akan dibayar dengan pendapatan PLTS jika PLTS bisa beroperasi lebih dari 6 tahun.

CEO Arena Ivor Frischknecht mengatakan suksesnya komisioning PLTS DeGrussa menandai titik balik bagi penggunaan energi terbarukan untuk mendukung kebutuhan listrik di industri pertambangan. "Ini adalah contoh yang jelas dari kehandalan energi terbarukan sebagai penyedia energi substansial, hasilnya dapat menjadi andalan kebutuhan listrik untuk salah satu industri terbesar di Australia," kata Mr Frischknecht.

"Proyek ini merupakan serangkaian pengalaman pertama. Ini adalah proyek sistem PV surya off-grid terbesar di dunia dan merupakan PLTS yang didedikasikan untuk operasional pertambangan terbesar di dunia. Proyek ini dikerjakan dalam 10 bulan meskipun dibangun di wilayah terpencil Australia," paparnya.

Listrik hasil PLTS akan melengkapi pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) berkapasitas 19 MW. Dengan adanya PLTS ini, Tambang DeGrussa bisa menghemat penggunaan solar hingga 5 juta liter atau setara 20% dari total kebutuhan BBM. Sandfire Resourches sebagai pemilik tambang DeGrussa akan mendapat manfaat dari penghematan BBM untuk kebutuhan listriknya.

Banyak perusahaan tambang Australia lainnya yang terus mengamati perkembangan Proyek PLTS DeGrussa. Mereka sedang mempertimbangkan melakukan hal serupa untuk tambang-tambang mereka. "Kami akan membagikan pengalaman dari Proyek PLTS DeGrussa untuk perusahaan tambang lain yang berminat," ujarnya.

Indonesia PLTS untuk Daerah Terpencil
Pemanfaatan energi matahari sebagai sumber energi alternatif untuk mengatasi krisis energi, khususnya minyak bumi, yang terjadi sejak tahun 1970-an mendapat perhatian yang cukup besar dari banyak negara di dunia. Di samping jumlahnya yang tidak terbatas, pemanfaatannya juga tidak menimbulkan polusi yang dapat merusak lingkungan. Cahaya atau sinar matahari dapat dikonversi menjadi listrik dengan menggunakan teknologi sel surya atau fotovoltaik.
Potensi energi surya di Indonesia sangat besar yakni sekitar 4.8 KWh/m2 atau setara dengan 112.000 GWp, namun yang sudah dimanfaatkan baru sekitar 10 MWp. Saat ini pemerintah telah mengeluarkan roadmap pemanfaatan energi surya yang menargetkan kapasitas PLTS terpasang hingga tahun 2025 adalah sebesar 0.87 GW atau sekitar 50 MWp/tahun. Jumlah ini merupakan gambaran potensi pasar yang cukup besar dalam pengembangan energi surya di masa datang.

Komponen utama sistem pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dengan menggunakan teknologi fotovoltaik adalah sel surya. Saat ini terdapat banyak teknologi pembuatan sel surya. Sel surya konvensional yang sudah komersil saat ini menggunakan teknologi wafer silikon kristalin yang proses produksinya cukup kompleks dan mahal. Secara umum, pembuatan sel surya konvensional diawali dengan proses pemurnian silika untuk menghasilkan silika solar grade (ingot), dilanjutkan dengan pemotongan silika menjadi wafer silika. Selanjutnya wafer silika diproses menjadi sel surya, kemudian sel-sel surya disusun membentuk modul surya. Tahap terakhir adalah mengintegrasi modul surya dengan BOS (Balance of System) menjadi sistem PLTS. BOS adalah komponen pendukung yang digunakan dalam sistem PLTS seperti inverter, batere, sistem kontrol, dan lain-lain.

Saat ini pengembangan PLTS di Indonesia telah mempunyai basis yang cukup kuat dari aspek kebijakan. Namun pada tahap implementasi, potensi yang ada belum dimanfaatkan secara optimal. Secara teknologi, industri photovoltaic (PV) di Indonesia baru mampu melakukan pada tahap hilir, yaitu memproduksi modul surya dan mengintegrasikannya menjadi PLTS, sementara sel suryanya masih impor. Padahal sel surya adalah komponen utama dan yang paling mahal dalam sistem PLTS. Harga yang masih tinggi menjadi isu penting dalam perkembangan industri sel surya. Berbagai teknologi pembuatan sel surya terus diteliti dan dikembangkan dalam rangka upaya penurunan harga produksi sel surya agar mampu bersaing dengan sumber energi lain.

Mengingat ratio elektrifikasi di Indonesia baru mencapai 55-60 % dan hampir seluruh daerah yang belum dialiri listrik adalah daerah pedesaan yang jauh dari pusat pembangkit listrik, maka PLTS yang dapat dibangun hampir di semua lokasi merupakan alternatif sangat tepat untuk dikembangkan. Dalam kurun waktu tahun 2005-2025, pemerintah telah merencanakan menyediakan 1 juta Solar Home System berkapasitas 50 Wp untuk masyarakat berpendapatan rendah serta 346,5 MWp PLTS hibrid untuk daerah terpencil. Hingga tahun 2025 pemerintah merencanakan akan ada sekitar 0,87 GW kapasitas PLTS terpasang.

Dengan asumsi penguasaan pasar hingga 50%, pasar energi surya di Indonesia sudah cukup besar untuk menyerap keluaran dari suatu pabrik sel surya berkapasitas hingga 25 MWp per tahun. Hal ini tentu merupakan peluang besar bagi industri lokal untuk mengembangkan bisnisnya ke pabrikasi sel surya.


Oleh : Ahmad Senoadi
Dari berbagai sumber.


Sumber : arena.gov.a, diakses 2016.
Load disqus comments

0 komentar